Greetings from Neuchatel

**Lap-lap debu di blog ini**

Jadi dulu banget, bertahun tahun yang lalu, saya pernah assignment selama setahun di Neuchatel, sebuah kota kecil di Swiss. Saya masih ingat dengan jelas rasa ternganga waktu itu, ketika kereta api yang saya tumpangi dari Zurich mulai memasuki suburb Neuchatel, di kiri saya danau biru jenih sementara di jendela kanan terhampar pebukitan dengan kebun anggur yang daun daun nya mulai menguning. Ternganga lagi ketika melihat kota tua di pinggir danau, dengan bangunan bangunan kuno berwarna kuning dan pemukiman penduduk berjenjang sepanjang pebukitan serta pemandangan kastil tua di kejauhan. Saya masih ingat saat itu sampai bergumam ke seorang teman, “Nyo, cubit gw Nyo, gw di Eropa Nyo, jangan jangan ini cuma mimpi“.

City of Neuchatel. Tentu saja bukan saya yang motret :). Dari www.myswitzerland.com

City of Neuchatel. Tentu saja bukan saya yang motret :). Dari http://www.myswitzerland.com

View dari pinggir danau ke pemukiman di sepanjang bukit

View dari pinggir danau ke pemukiman di sepanjang bukit. Tentu saja dari http://www.myswitzerland.com

Setahun di Neuchatel, tentu banyak cerita dan pengalaman sehari hari yang berkesan. Blog ini pun dibuat saat itu. Tetapi sangat disayangkan saat itu saya ogah ogahan menulis, dan tentu saja akhirnya menyesal. Karena, bertahun tahun kemudian, saya sering kangen dengan Neuchatel. Seandainya saja saya menulis pengalaman disana dulu, tentu akan banyak cerita dan foto foto yang masih saya ingat di kemudian hari. Menyesal selalu datang belakangan ya :).

Dan entah bagaimana, di awal tahun ini, saya dipanggil pak Bos, tiba tiba beliau menawarkan kesempatan untuk kembali lagi ke Neuchatel. Saya masih ingat kacau balaunya perasaan saat itu. Kalau hanya mikirin diri sendiri, tentu saja pasti lansung iya, tetapi sekarang ada keluarga yang juga harus dipikirkan. Anehnya ketika diceritakan soal ini, jawaban suami cuma satu, “Ayo kita pergi, dulu aku nggak bisa ikut, sekarang aku mau ikut. Ini kesempatan yang mungkin nggak akan datang lagi”. Saya sampai nanya berkali-kali, “Kamu serius? Kamu musti resign dari kantor loh? “. Suami juga yang membantu meyakinkan orang tua kami terkait keputusan ini. I have the best husband in the world :). Jadi begitulah, akhirnya kami mengambil keputusan untuk kembali ke Neuchatel.

Sejak hari keberangkatan semakin dekat, tentu saja saya sudah berjanji akan rajin update blog lagi. Apapun cerita tentang petualangan setahun kedepan, akan dengan rajin nya saya tulis. Yang tentu saja, janji tinggal janji. Sudah dua minggu saya disini dan baru inilah akhirnya menguatkan niat untuk kembali mengupdate blog ini. So, sampai jumpa lagi dalam waktu dekat ya. Ada banyak cerita yang akan saya bagi disini. Hello from Neuchatel.

DSC_1250

Ini baru saya yang motret, di suatu sore yang mendung dengan suhu 12 derajat saja di Bulan Juli

Neuchatel Lake dari Chaumont Panorama

Neuchatel Lake dari Chaumont Panorama

 

Ketika Rangga Tak Seperti Dulu

Tentu saja seperti jutaan (lebay) blog ibu ibu lainnya, postingan kali ini adalah efek setelah nonton AADC2. Tenang aja gue pasti nggak akan ngereview film atau jalan ceritanya kok. Karena tentu saja seperti jutaan (okeh jutaan lagi) orang lainnya, nonton AADC2 pastinya demi kenangan masa muda yang indah. Jadi mau seabsurd apapun jalan ceritanya ya sudahlah ya, yang penting liat muka mas Nico yang berubah jadi ganteng dewasa aja, hati ini bahagia.

Nah pulang nonton AADC, jadi inget lagi kan masa masa SMA pas booming booming nya AADC1. Dan jeng jeng jeng, inget dong sama idola (anjrit, pilihan kata gue) jaman SMA dulu.

Jadi jaman dulunya nih di SMA gue, kelas nya model ada satu kelas yang katanya unggulan. Dan di kelas itulah gue berada (sumpah, ini bukan mau nyombong, cuma ngebangun cerita :mrgreen:). Nggak enaknya gabung kelas begini adalah kita semua nggak gaul. Temannya dari kelas 1 sampai kelas 3 ya itu itu aja. Nggak kenal anak kelas lain karena lokasi kelasnya juga jauhan sendiri. Dan nggak ada cowok cakepnya (eh). Tapi tanpa diduga, pas kelas 3, kelas gue yang namanya IPA1 tiba tiba dipindah lokasinya jadi sebelahan dengan kelas IPS. Dan barulah disaat itu, gue ama teman teman cewek sekelas tahu ada cowok cakep di kelas sebelah.

Jadi ya, si cowok ini sebut saja Ujang, bener bener ala ala Ranga gitulah. Gue nggak bilang dia kebule bule an ya. Tapi tinggi, muka imut imut, putih, rapi, rambut semi semi gondrong dengan gaya sok sok cool gitulah. Bayangin anak IPS di jaman 2000 an kan modelnya urakan, preman, suka suit suitin cewek lewat, nah tiba tiba ada satu yang keluar dari pencilan. Jadi bisa dipastikan cewek cewek di kelas gue yang walaupun isinya cupu semua, tapi ya tetap abg kecentilan di dasar hatinya, lansung hebohlah. Kita sampai punya panggilan rahasia kalau ngomongin si Ujang, biar anak cowok di kelas kita nggak pada tau.

SMA gue itu bangunan jaman belanda lama, dengan lorong lorong besar dan jendela kelas yang besar. Dan entah gimana, jadwal istirahatnya anak IPS itu bisa beda dengan jadwal istirahat nya IPA. Atau kadang mereka bisa pulang lebih cepat daripada kita. Nah kalau anak IPS lagi istirahat atau udah pulang, kadang si Ujang bisa terlihat mondar mandir di depan kelas atau malah duduk duduk di bangku panjang depan kelas kita. Yang tentu saja saudara saudara membuat kita semua jadinya ngelirik mulu ke jendela dan nggak konsen dengerin pelajaran. Atau kadang kalau jam istirahatnya barengan, dan si Ujang lewat, semua cewek sekelas lansung ngintipin di jendela.

Cuma namanya cewek cewek cupu ya, gue ama teman teman ya palingan cuma ngomongin orangnya aja. Update an tentang si Ujang kemaren beginilah, begitulah. Tapi nggak ada satupun yang berani ngajak senyum apalagi ngobrol. Karena si Ujang  walaupun pendiem tergabung di geng nya anak anak gaul dan tajir di sekolahan. Sementara populasi gue dan teman teman malah bertolak belakang. Sampai sekarang pun gue nggak tau apa si Ujang sadar kalau dia diidolain cewek cewek IPA1. Habis itu kita pada lulus dan yang gue tau cuma si Ujang keterima di salah satu universitas negeri. Gue sendiri nggak pernah ikut reunian SMA jadi nggak pernah lagi ketemu si Ujang. Bahkan sebelum nonton AADC2 ini, beneran lupa kalau dulu pernah ikut ikutan kecentilan ngidolain si Ujang.

Nah, karena tiba tiba inget si Ujang setelah nonton AADC lagi, jiwa stalker gue lansung bangkit, search facebook dong, dan ketemu. Bahkan kita punya banyak mutual friend yang sama. Pas gue buka fotonya, gue lansung bingung, beneran nih ini si Ujang. Karena beda pisan. Foto profile nya si Ujang sekarang adalah bapak bapak dua anak, dengan muka chubby, perawakan berisi dan rambut yang agak agak menipis. Hiks gue sampai mikir apa dulu kita aja yang siwer, kok si Ujang sekarang biasa biasa aja. Gue sampai search foto foto lamanya dia, dan baru okeh setelah melihat foto foto lamanya yang memang seperti dulu.

Trus ya setelah search si Ujang, gue juga baru sadar, kalau ada yang ngesearch gue atau temen temen gue yang lain ya pasti sama. Ketemu foto emak emak dengan tambahan berat badan sekian kg dan tambahan anak sekian biji.

Dan semakin absurd lah menurut gue itu si AADC2. Di kehidupan nyata nih, ketika Rangga dan Cinta bertemu 14 tahun kemudian, Cinta akan menemukan Rangga yang sudah jadi om om dengan pipi chubby dan perut sedikit buncit. Sementara Rangga akan menemukan Cinta yang sudah jadi mamah mamah muda dengan anak dua. Dan boro boro mau keinget cinta cintaan jaman SMA, dua dua nya udah pusing kali mikirin KPR ama kredit mobil. 

image

Cinta yang udah jadi mamah mamah

Take it with a pinch of salt

Halo halo blog. Tampaknya memang frekuensi updatenya si blog ini sekali setahun :). Tapi walaupun ngupdate nya males, bukan berarti gue menghilang dari dunia maya. Gue malah update banget sebenernya jadi silent reader di banyak banget blog orang. Seriusan, ada masa masa dimana gue buka blog orang berkali kali hanya karena kangen, duh blogger idola kok nggak ngupdate ngupdate blog ya. **Tutup muka malu**.

Karena jam terbang gue sebagai silent reader yang sangat tinggi inilah, gue tergelitik banget buat menuliskan post ini. Gue kenal dunia perblogan ini udah lama banget, sejak jaman kuliah dulu. Walaupun nggak punya blog sendiri, gue suka baca baca blog orang lain. Buat gue, blog adalah jendela  buat melihat dunia di luar sudut pandang gue sendiri, nambah ilmu dan informasi bahkan sekedar refreshing. Kadang aneh nggak sih kalau dipikir kenapa sih kita malah senang baca kehidupan orang lain. Ataukah karena gue emang bakat kepo aja 🙂

Seiring umur juga, blog blog yang gue baca pun mulai beragam. Jika kuliahan bacanya blog blog teman teman seumuran, aktivis aktivis ITB yang kalau sekarang baca ulang blognya sampai mikir, “Wow, man..dulu lo idealis banget ya, sekarang kerja dimana bro?”. Sampai pas udah mau nikah, kenal wedding blog yang kemudian berlanjut jadi blog nya para mamah mamah muda. Sampai kadang suka cekikikan baca dramanya mamah mamah muda ini. Trus mulai kenal, beauty blogger juga. Pokoknya banyak lah.

Cuma beberapa tahun belakangan ini, nggak banyak lagi blog yang gue buka. Awal awalnya karena jenuh. Inget banget itu pas jamannya gue suka baca blog nya para mamah mamah muda. Gue jadi males, karena persoalan klasik, para ibu ibu ini suka samaan semua kalau nulis. Yang satu nulis pergi liburan ke X misalnya, ya ampun, sampai 3 bulan kedepannya, kayaknya itu semua ibu ibu pada liburan kesana deh. Yang satu ngereview produk Y, dan bisa dipastikan semuanya ngereview yang sama. Begitu aja bolak balik. Jamannya pada hobi lari, semua pada lari. Gitu aja terus, yang menurut bisikan salah satu temen sebab musabab nya adalah Peer Pressure. Dan jujur aja, terkadang apa yang mereka tulis ini jadi pikiran yang baca juga. Yah kebayang nggak sih, kalau lo baca hidup nya orang lain yang beli ini itu tiap bulan, liburan sana sini tiap bulan, anaknya aja FOTD tiap hari dengan celana jeans harga ratusan ribu, sepatu sekian ratus ribu lagi. Lo juga akan bertanya tanya kan, ni orang kerja dimana sih? Dan kemudian lo akan melihat hidup lo, kok gue nggak bisa ya? Apa yang salah dengan kerjaan gue, apa yang salah dengan hidup gue?

Nah karena gue jenuh baca yang begituan dan males jadi kepo dengan urusan hidup orang, mulailah gue beralih baca baca blog nya para beauty blogger. Yang ternyata cobaan ngikutin mereka lebih parah lagi. Kebetulan setahun kemaren, gue memang lagi mencoba untuk lepas dari krim klinik kencatikan yang selama ini gue pakai. Jadilah gue suka ubek ubek rekomendasi para blogger ini. Tau Caroline Hir*ns kan? Gue baca blog dia sampai khatam bok. Rekomendasi yang menurut dia bagus, gue beli. Atau beberapa beauty blogger Indonesia, yang kulitnya bisa sebening kristal, itu gue rajin bacanya. Entah sudah berapa banyak produk yang gue beli karena rekomendasi mereka di blog, sayangnya bukannya jadi sebening kristal, yang ada muka jadi tambah ancur.

Dan kemudian barulah gue sadar, bahwa produk produk yang direkomendasikan ternyata banyak yang merupakan konten berbayar. Awalnya sih karena si Caroline Hir*ns ini selalu aja ngereview produk baru yang harganya selangit. Instagram nya isinya ganti ganti produk setiap hari. Gue juga jadinya bingung, apa memang bisa lo bilang produk skincare bagus dengan sekali pakai. Mulailah gue googling sana sini dan menemukan banyak orang lain yang mendiskusikan hal serupa. Kalau tertarik bisa baca link ini : http://www.mumsnet.com/Talk/style_and_beauty/2547239-Caroline-Hirons-Website. Disana dijelasin lah bentuk bentuk kerjasama mulai dari benar benar advertorial, konsultasi sampai komisi dengan affiliate links.

Terus apakah ini cuma di blog luar negeri aja? Setelah gue cermati, blog blog Indonesia juga banyak loh. Ada blogger yang dulu gue sering banget baca, tetapi sekarang tulisannya dese cuma iklan produk. Mulai dari kosmetik, tas, baju sampai jasa cleaning kasur coba. Gue mengerti sih, yang namanya blog blog nya dia, dipakai buat cari makan, ya sebenarnya itu hak dia. Cuma sebagai pembaca, apalagi yang nggak ngerti,  banyak yang mengikuti kan. Coba gimana rasanya jadi pembaca yang keluar duit sebegitu banyak karena review yang berbunga bunga, kemudian merasakan lansung bahwa ternyata produk nya nggak secanggih dan sehebat review nya. Atau tiba tiba bengong, udah beli produk X, eh 3 bulan kemudian si blogger idola malah pakai produk Y, dan si X nya nggak diungkit ungkit lagi. Beberapa blogger sempat ngebahas ini dengan bilang bahwa kalau di mereka, kalau memang iklan, mereka pasti kasih tag bahwa itu iklan. Cuma beberapa blog, gue lihat sih masih nyante nyante aja dan tiba tiba out of nowhere bisa ngebahas susu lah, minyak gorenglah , produk kecantikan sampai ya itu jasa cleaning.

Sebagai pembaca, apalagi di Indonesia, gue yakin kita nggak akan bisa memaksakan para blogger ini untuk jujur menuliskan review sesuai yang dirasakan atau jelas menyatakan bahwa ini adalah review berbayar. Paling yang komplain akan dilabel sebagai “troll” atau “cyber bullying”. Atau minimal kena kalimat, “Eh ini blog gue ya, rumah gue, kalau nggak suka nggak usah baca”. Jadi sekarang di gue sih, semua review nggak sepenuhnya gue telan mentah mentah. I’ll take it with a pinch of salt.

 

 

New Favorite : Moleskine Weekly Planner

“You need to have an agenda”. Begitu pak bos bilang beberapa bulan yang lalu, saat sesi diskusi tahunan antara gue dan dia. Kenapa? Karena pak bos bilang bahwa gue terkadang hilang fokus dan kesulitan menyusun prioritas mengenai apa saja yang gue lakukan. Oke itu bahasa kantornya, bahasa sebenarnya adalah, kadang gue lupa apa saja yang harus dikerjakan, sehingga ngerjain yang seingatnya dulu. Dan kadang yang harus nya diselesaikan duluan, jadi belakangan karena ada pekerjaan lain di depan mata yang tiba tiba datang. Pembelaan diri nih ya, tipe kerjaan yang sekarang ini sangat dinamis memang. Apa aja bisa muncul dan harus diselesaikan secepatnya. Sementara disisi lain, sebenarnya project-project yang harus gue selesaikan juga banyak. Akibatnya nih, gue lebih banyak ngatasin day to day kerjaan, sementara projectnya keteteran mulu.

Pak bos bilang bahwa harusnya gue bikin to do list” apa saja yang dikerjain hari ini. Direview setiap berangkat dan sebelum pulang. Jadi walaupun mungkin teralihkan dengan problem di floor, gue bisa tetap back on track sesudahnya. Sebenarnya, punya sih buku notes  yang  dibawa kemana mana. Isinya ya sama, mulai dari to do list, notes meeting, catatan catatan project dll. Cuma permasalahannya adalah semuanya dimaintain di buku biasa yang gue kasih tanggal setiap harinya. Tetapi ini  jadi masalah baru, contoh hari ini bikin to do list kan. Ada beberapa yang misalnya selesai, trus yang nggak selesai, pasti belum dicentang. Nah pas besokannya, kan halaman baru ya, karena ada catatan catatan lain misal tracking project atau meeting minutes hal yang lain, nah si to do list nya jadi di halaman halaman belakang kan. Dan jadilah halaman si to do list nya nggak dibuka dan jadi lupa. Tracking project ama minutes meeting juga begitu, jadinya campur campur aduk, trus susah nyariinnya.

Okelah, berarti memang harus punya satu buku dimana bagian untuk to do list , agenda meetings, project tracking, meeting notes itu terpisah, sehingga nggak campur campur. Pilihan pertama ya pasti, agenda berbinder macam Filofax, yang bisa ditambahin pembatas sehingga semuanya nggak campur aduk. Cuma gue kurang sreg, pakai agenda berbinder itu, karena nulis nya pasti nggak enak kena si ring binder itu. Dan alasan paling paripurna, agenda sampul kulit berbinder itu sudah pasti berat. Malas bawanya kemana mana.

Jadilah akhirnya searching searching lagi. Dan ternganga melihat betapa banyak orang di luar sana yang serius banget dengan agenda atau journal mereka. Mana bagus bagus lagi tulisan dan gambarnya. Berarti memang gue aja yang hidupnya nggak teratur selama ini. Kemudian ketemu brand notes ternama dengan merek Moleskine dari hasil browsing. Wow, begitu gue lihat si Moleskine ini dan buka situsnya, ternyata produknya banyak banget ya. Buat hipster hipster di luar sana, si Moleskine ini ternyata macam “holy grail” gitu. Mereka bawa si Moleskine itu kemana mana, dan dipakai buat bikin sketsa dan doodle. Kalau browsing Instagram, liat aja ada banyak banget entry gambar atau sketsa di Moleskine.

Tapi ternyata nggak hanya buat para hipster aja, Moleskine ini juga punya produk yang banyak banget variannya, sebagai journal atau agenda. Dan modelnya nggak cuma yang classic aja, tapi juga ada yang limited editions dengan tema lego, mickey mouse, peanuts dll. Contohnya begini nih :

Classic Diary-Planner 2015_731

source : myMoleskine.Moleskine.com

Contoh diaries nya

Contoh diaries nya

Dan semakin gue baca review review yang berseliweran, semakin pengen juga. Jadi untuk model agenda agenda gitu, si Moleskine ini bilangnya sebagai diaries/planner. Pilihannya banyak banget lagi, mau daily atau weekly planners. Mau ukuran pockets atau yang large. Soft cover atau hard cover. Dan gue bulatkan tekad untuk membeli Moleskine Weekly Planner 2015 yang edisi nya Peanuts. Sambil meyakinkan diri, “Oke ini nggak berlebihan kok”. Soalnya bagaimanapun kan ini cuma buku ya. Sementara dari kantor aja setiap tahunnya dapat notes/agenda free loh, bisa dapat 2 atau 3 biji lagi. Lah kok malah mau beli harga segini. Tapi karena tekad sudah bulat tetap dibeli dan datanglah Planner  seperti ini :

9788867323265_350

DSC_0693

Dan gue suka banget karena:

  • Ukurannya pas banget, seukuran A5 gitu. Walaupun buat setahun tapi tipis banget. Inget buku tulis 40 hal jaman sd kan? nah cuma segitu tebalnya
  • Dalamnya lucu banget. Kertasnya warna kekuningan gitu. Dan di halaman setelah sampul depan dan belakang, ada kartun peanuts nya lagi. Trus juga dikasih sticker  sticker lucu nya gitu
  • Ada saku di bagian belakangnya, tempat nyimpan kertas kertas atau post it notes kecil
  • Pakai strap tali karet, sehingga tetap keliatan tipis gitu jadinya
  • Content weekly planner nya yang pas banget ternyata ama kebutuhan gue. Jadi di planner ini, halaman kiri akan berisi tanggal dan hari selama satu minggu. Disusun dalam list vertical. Sementara halaman kanannya adalah kertas kosong bergaris.

Gue akan isi bagian halaman kiri dengan semua hal yang harus dilakukan seminggu itu, di tanggal/hari yang sudah direncanakan. Untuk membedakan “to do list” dengan “meeting/agenda yang harus dihadiri”, dibedain dengan bentuk bullet point nya. To do list depannya akan berbentuk kotak, sementara meeting akan berbentuk segitiga. Lalu kalau misalnya sudah selesai dilakukan, kotak atau segitiganya nanti diarsir sehingga tau mana yang belum atau sudah selesai dilakukan. Week at one page ini, ternyata membantu banget, karena setiap minggu nya, gue melihat cuma satu halaman yang sama. Sehingga lansung bisa track, mana yang misalnya hari kemaren belum dilakukan, dan lansung bisa direncanakan ulang kapan harus melakukannya di minggu yang sama. Biasanya di akhir minggu, gue review lagi mana yang masih ketinggalan dan lansung tuliskan di halaman untuk minggu berikutnya.

Halaman kanan yang kosong juga berguna banget untuk catatan catatan kecil atau minutes meeting yang dilakukan di minggu itu. Awalnya ngerasa dua halaman untuk seminggu ini nggak bakalan cukup, ternyata muat loh buat semua to do list, agenda dan catatan catatan selama seminggu.

Contoh week at a glance di planner gue. Sayangnya kurang warna warni ya :)

Contoh week at a glance di planner gue. Sayangnya kurang warna warni ya 🙂

Seperti planner lainnya, si Moleskine ini juga punya beberapa halaman yang menurut gue sebenarnya nggak terlalu penting. Macam calendar sampai tahun 2016. Trus halaman yang isinya satuan satuan, jadwal penerbangan dunia dll. Yang hari gini, juga buat apa kan ya. Nah ternyata di website nya si Moleskine juga ada template template yang biasanya mereka namain dengan “hack my moleskine”. Misal mau punya template agenda monthly view. Tinggal pilih template nya di website itu, lo print dan tempelkan deh tuh, ke halaman halaman yang kita rasa nggak terlalu butuh.

Untuk planner yang gue pakai sekarang, karena gue pakainya tengah tahun kan ya. Otomatis, halaman halaman yang diawal nggak kepakai kan. Gue pakai deh halaman halaman itu, sebagai section untuk project project yang sedang dilakukan. Untuk pemisahnya, gue cuma beli model tape kertas itu antara satu section dengan section yang lain.

So far, udah lebih sebulan, gue masih konsisten  mengupdate planner ini. Dan merasa kebantu banget di kerjaan. Kekurangannya cuma satu, pengennya sih punya planner macam di pinterest atau instagram yang warna warni dan penuh gambar gitu. Cuma apa daya, sepertinya gen kreatif dan artistic itu memang nggak punya. Jadilah planner ya cuma ditulis pakai tinta hitam dan tulisan tulisan aja. Yuk cek cek website nya lagi buat tahun 2016 hehehhe.

Foto-foto dari punya pribadi dan sebagian dari mymoleskine.moleskine.com

Terjebak *LM

Sengaja gue bintangin, biar nggak ke search sama para MLM garis keras. Jadi gara gara urusan sungkan sama tante sendiri terjebaklah gw bergabung dengan satu MLM sebut saja “O”. Dari dulu, gue selalu berhasil berkelit kalau ada yang mulai ngajak gabung model model begini. Cuma entah kenapa pas si tante kapan hari whatsapp, gue sungkan. Si tante ini, istrinya om gue. Dan gue tau sih dia lagi getol getol nya menggiati beginian. Gue waktu itu mikirnya buat bantu dia aja, biar downline nya nambah. Dan kalau ada produk si O ini yang gue mau beli ya lumayanlah bisa dapat harga member.

Tapi ternyata saudara saudara, I’ve got myself into an annoying mess. Jadi ternyata si tante masuk ke dalam salah satu network nya si O ini. Nah si network ini adalah salah satu yang sebenernya udah lama berseliweran di timeline gue. Tau kan, yang suka promosi begini:  Enakan kayak saya, ibu rumah tangga cuma diam di rumah penghasilan jutaan rupiah, punya mobil mewah, bisa jalan jalan ke luar negeri, anak suami tetap keurus. Daripada situ, pergi pagi pulang malam, anak suami nggak keurus, kerja sama orang lagi. Cih orang gajian, kayak kita dong usaha sendiri bisa diwariskan ke anak cucu. Setelah gue join, tiba tiba account fb gue di add orang orang tidak dikenal yang ternyata adalah para upline gw. Habis itu, gue dimasukkan ke banyak group di fb, yang buat newbie lah materi training online lah. Tentu saja lengkap dengan tag setiap kali si orang orang ini membuat status penyemangat nya ya. Soalnya si network yang satu ini, memang membanggakan cara kerja online mereka.

Tidak cukup sampai disitu dong, kegenggesan ini. Tante gue ngotot bahwa upline upline nya gue minta ketemu gue secara personal. Harus hari itu juga. Padahal buat apa coba? Harus memprospek gue lagi? Kan gue udah join? Kebetulan hari itu weekend, pak suami paginya baru balik setelah sebulan dinas di arab sono. Gue ngomong baik baik ke si tante, sorry tante, ini si mas baru aja tadi pagi balik, sudah sebulan nggak pulang, mau nemenin dia istirahat dulu. Cuma tante gue ngotot dong, karena katanya si upline itu maksa mau ketemu gue. Kebayang nggak sih, orang udah nggak ketemu lakinya sebulan, dan elo ngotot harus ketemu dia di hari yang sama. Tapi demi kesungkanan dan hubungan persaudaraan, gue iyain lah. Nah datanglah si upline dengan tante dan om jam 8 malam di hari sabtu ke rumah. Jadi si upline nya ngotot ketemu gue mau ngapain? Pertama memperkenalkan si network. Kemudian ngajarin gue login ke website nya si network dan website O. Yang di email reply pendaftaran sih sebenarnya ada. Trus kemudian seperti biasalah nunjukin cara make website dan cara akses ke online tutorial mereka. Damn, mbak nya, gw cari makan sehari sehari dengan ngubek ngubek more complicated and integrated computer systems. Habis itu si mbak promosi soal jaringan nya dia lah ya. Cerita soal director nya mereka dengan kata kata, “Si ibu X ini dulu kerja kantoran, udah tinggi gitu levelnya, dapat mobil juga dari kantor, tapi ya begitu berhenti kerja kan mobilnya diambil lagi ama kantor. Nggak kayak di O ini, kalau dapat mobil ya milik sendiri”. Plus bla bla soal kehebatan usaha MLM ini dibanding kerja kantoran. Kebayang nggak sih, ni orang datang ke rumah gue, ngambil waktu weekend gue, hanya untuk ngehina pekerjaan gue dan ngajarin sesuatu yang anak SD aja bisa belajar sendiri *Face palm*

Nah, salah satu yang dikatakan upline ini adalah bahwa network mereka ini, fokusnya lebih ke membangun jaringan, nggak kayak model tradisional dimana yang bagus adalah jualan sebanyak banyaknya. Nah gue tanya dong, trus nggak jualan produk? Dia bilang, cukup tutup point (tupo) aja. Yah sama aja lah kayak kita belanja sampo, sabun setiap bulannya. Dan gue dengan bloon nya ya iya iya aja. Trus di kesempatan yang sama, nggak ada si upline nya lagi sih. Bokap dan nyokap bilang di depannya om dan tante gue, nggak mungkinlah gue bisa serius di bisnis beginian. Dengan kerjaan gue yang sekarang aja, gue udah keteteran, di kantor mulu. Mana mungkin punya waktu cari downline dan jualin produk. Om gue sih bilangnya, “Iya om ngerti kok, ini nih uplinenya si tante aja yang maksa maksa”. Di situ sih, tante gue diem aja.

Dan kemudian sampailah kita ke akhir bulan. Mulailah gue diteror si tante dan upline nya lagi, untuk segera tutup point sejumlah 100 point. Dengan gobloknya gue mikir, 100 point itu ya sama dengan belanja produk senilai 100 ribu. Masuklah gue ke ke websitenya dan jreng, ternyata untuk tutup point sekali sebulan itu lo harus belanja hampir sejuta rupiah. Dan tau nggak, dengan sejuta rupiah itu lo naik level dan dapat komisi 50 ribu perak. Iyee, 50 ribu aje sementara lo belanja sejuta. Trus apakah gue tutup point? Ya kagaklah. Soalnya gue juga bingung mau beli apa. Produk skin care nya gue nggak kenal, beli juga belum tentu cocok. Gue ubek ubek review di intenet, nggak ada yang kenal ama produknya. Lagian dengan skin care gue yang sekarang aja, gue nggak habis duit sejuta sebulan. Beli make up? Lipstik, eye liner dll itu harganya 50 ribuan lah sebiji. Lah mau beli lipstik 20 biji apa. Gue sampai suruh si mbak buat bawa katalog nya dan jualin ke teman teman nya di sekolahan. Itu mereka udah pada belanja aja nggak cukup loh orderannya sejuta. Beli parfum? Gue sampai beli tiga botol coba dan belum tutup point juga. Trus bulan depannya, masak beli parfum lagi. Nggak mungkin juga kan, satu parfum habis sebulan.

Ternyata urusan tutup point ini hal maha penting. Setiap akhir bulan, lo pasti diteror lewat media apapun, untuk tutup point. Ada upline yang sampai ngasih produk bonus sendiri biar downline nya tutup point. Karena dese kan butuh point downline nya juga buat naik level. Dan baru disinilah gue mengerti, bahwa ni si O sebenernya nggak laku laku amat. Yang beli produknya ya, member member nya juga, yang tiap bulan dia wajibkan tutup point. Buat dijual ke orang lain? Yakinlah susah kalau harus ngejual produk dalam jumlah banyak, dimana kualitasnya sama dengan yang ada di pasaran, harga lebih mahal, dan yang jualan produk yang sama pun banyak. Kalau di materi training nya sih katanya, jadilah konsultan yang pintar. Jual lah produk yang best seller aja. Tapi ini produk skin care dan make up loh, dimana nggak setiap bulan juga kan konsumen lo bakalan repeat order. Jadi sebagai member, lo beli deh tuh produknya senilai sekian rupiah, mau lu butuh kek, kagak kek.Pokoknya simpan aja. Trus nanti lo naik level, jadi upline, bagi bagiin deh tuh produk numpuk ke downline lu, sebagai bonus agar mereka numpuk produk juga. Yang paling gue kesel nih ya, sebenarnya tag tag an status nya orang orang ini. Ada loh yang bilang, “Tupo itu kayak lo sekolah lah. Situ dulu sekolah ngeluarin biaya kan, kok nggak keberatan. Padahal belum tentu juga dapat kerja kan? Nah tupo ya sama, itu modalnya”. Aje gile, sadar mbaknya nyamain sekolah sama tutup point?

Belum lagi status membanggakan kerja dari rumah, kerja dua jam, nggak pakai modal, dll. Semakin gue tahu ya, semakin gue jadi kesel sendiri karena tahu bahwa itu bohong semata. Kerja dari rumah dan dua jam saja? Kalau gue lihat statusnya sih kayaknya lebih tepat, kerja kemana mana sepanjang hari ya. Prospek sana sini, ngasih training sana sini, bikin status dan nge tag, nge whatsapp, nge bbm sepanjang hari. Nggak pakai modal? Dapat salam ya dari duit jutaan sebulan dan produk menggunung di rumah. Trus kenapa gue merepet disini? Karena gue sungkan ama tante gue buat merepet di social medianya orang orang ini. Hehehehe. Gue tau sih, mungkin nggak semua yang ngejalanin bisnis ini kayak begitu. Banyak juga yang sopan dan beretika. Banyak yang jujur menjelaskan di statusnya bahwa bisnis ini pun butuh usaha dan kerja keras. Sialnya gue aja kali ya, ketemu group super nyebelin.

Dan ini udah akhir bulan nih. Saatnya gue diteror di social media dll, buat tutup point. Dimana si tante gue, yang tahu persis, ribetnya pekerjaan gue. Malah nge WA gue dengan juteknya, “Apa salahnya sih kamu ngejalanin ini? Kan bagus kalau kamu punya penghasilan tambahan di samping gaji kamu, kok belum tupo juga”? Dan karena gue sudah tak sanggup lagi menjadi keponakan yang berbakti, per hari ini, gue udah unfriend tuh semua upline, keluar dari semua group di fb dan meremove mereka semua di bbm contact gue. Gut Bai ibu ibu tercinta, selamat dapat CRV, bonus ratusan juta rupiah dan jalan jalan ke luar negeri ya.

Pindahan Rumah (lagi)

Yak dan setelah berbulan bulan, buka blog ini lagi. Dan malu aja gitu, ternyata postingan sebelumnya tentang menuju lansing. Pake niat mau update setiap minggu lagi. Kenyataannya berbulan bulan kemudian, same old same old lah ya, badan masih gembrot, program nya nggak jalan jalan, dan buka blog aja udah nggak pernah.

Trus trus kenapa buka blog lagi? Yah tiba tiba aja kangen. Sekalian mau post disini biar nanti nanti kalau mau inget, eh dulu pindah ke rumah ini kapan ya? Jadi ada catatannya gitu.

Entah karena telapak kaki gue ada tahi lalat nya atau sebab musabab lain, sejak mulai kuliah di Bandung sampai sekarang, gue pasti pindah kosan atau rumah melulu. Kalau kata nyokap, udah kayak kucing beranak.

Dan berikut list pindah pindahan gue selama ini. Bersiaplah karena ini akan jadi postingan panjang nggak jelas.

1. Kos di Titimplik pas baru keterima kuliah. Ini ditawarin temen SMA, diajak ngontrak di paviliun bareng. Liatnya ama nyokap. Gue dan nyokap oke. Karena paviliun nya kosong, nyokap sampai beliin kasur, karpet, lemari, meja belajar. Tapi kacaunya baru seminggu gue tinggal disana, masih OSKM, tiba tiba dikudeta dong. Jadi si dua cewek bitches ini mau ngambil kamar gue. Mereka sebenarnya masih alumni satu SMA. Cuma katanya kenal baik ama ibu kos. Dan dibolehin dong ama ibu kos nya. Dan gue diminta pindah ke kamar lain di rumah induknya dia. Gue masih inget tuh, gue menangis tersedu sedu, nelpon bokap gue di Padang sementara Nyokap masih di bis di perjalanan Bandung-Padang. Bayanginlah, anak umur 17 tahun, baru seminggu jauh dari rumah, dan tiba tiba terusir begitu aja dari kamar kosannya. Duh nulis ini aja, gue masih inget sedihnya waktu itu. Nggak akan pernah deh, gue lupain ituh dua bitches yang seenaknya nendang gue dari paviliun. Dan karena itulah, baru seminggu ngekos, gue udah pindah lagi ke:

2. Rumah sepupunya nyokap di Sarijadi. Tahun pertama kuliah gue akhirnya tinggal disini. Cuma ya itu, bolak balik Sarijadi – Ganesha itu jauh juga. Belum lagi karena masih Ospek, gue harus pulang malam. Jadilah gue sering tuh dulu, sendirian nunggu angkot ke Sarijadi di depan Hasan Sadikin jam 2 pagi. Dan karena kejauhan itu, pas tahun kedua kuliah, gue balik ngekos lagi ke :

3. Kos kosan di Kebon Bibit. Kalau diinget nih, ini kamar seuprit banget loh. Ukurannya paling 2×3 m. Sebenernya sih disini aman aman aja, cuma karena mulai punya temen temen deket gitu, dan sok kecentilan mau bareng bareng, jadilah setahun kemudian pindah lagi ke :

4. Kontrakan 4 kamar di Bangbayang. Disini gue tinggal berempat sama teman teman anak UKM. Banyak kenangan nya banget lah buat kita bersama di rumah itu. Ngerasain mulai dari becanda bareng, sampai ngambek ngambekan habis itu baikan lagi. Trus mulai ngerasain juga susahnya ngurus rumah. Musti bayar PAM, bayar listrik, bayar lingkungan, belum lagi nanti ada yang bocor, air mati, tetangga rese. Dua tahun bareng bareng disini. Dan paling lama dalam sejarah pindah pindah gue sejauh ini. Cuma habis itu kita mulai pada misah lagi, karena pada udah mau lulus. Hehehe bukan gue sih. Temen gue yang lulus. Gue sebagai mahasiswa agak agak dodol, tentu saja nggak bisa lulus 8 semester doang. Dan akhirnya gue terpaksa pindah lagi ke :

5. Kosan di bangbayang juga. Yang ternyata gue cuma sebulan disana karena ibu kos nya rese dan si anaknya ibu kos kok agak ngeri ngeri gimana gitu. Jadilah gue pindah lagi ke :

6. Kosan di area balubur sana. Entah tuh kosan masih ada atau udah kegusur kali ya. Gue cuma ngekos 6 bulan disana, selama semester terakhir. Jadi kosan itulah yang menemani masa masa biadab, penuh kegalauan dan tangis tangisan di masa TA. Nah pas gue wisuda, bebarengan lah dengan habisnya kontrak kosan. Karena masih nyari nyari kerja, gue minta bapak kosan, boleh nggak gue ngekos nya bulanan aja, soalnya kan belum tentu juga gue terima kerja di Bandung. Cuma si bapak kos nya nggak mau. Dan jadilah gue terpaksa pindah lagi nyari kosan yang bulanan ke :

7. Kos- kos an di Tubagus Ismail. Nah baru juga gue agak agak pewe sebulanan disini, datanglah berita bahagia. Saya diterima bekerja saudara saudara. Cuma kerjanya di Jawa Timur sana. Dan berakhirlah petualangan pindahan gue di Bandung. Jadi 4.5 tahun di Bandung, gue udah pindah kosan 7 kali. Dan repotnya lagi, setiap pindahan, gue harus bawa itu kasur, lemari dan meja belajar yang dibeliin nyokap di kosan pertama. Teman teman gue yang cowok, biasanya kalau udah denger gue mau pindah, udah mutung duluan lah mukanya. Karena, mereka yang kebagian kerja bakti ngangkutin itu semua barang barang.

Nah, di Jawa Timur apakah keadaan mulai berubah, ternyata tidak saudara saudara, gue masih aja pindah pindah dari satu kosan ke kosan atau kontrakan yang lain. Selama 2 tahun di Pandaan, gue pindah kosan sampai 3 kali.

Habis itu karena kecentilan lagi, gue ngontrak bareng bareng teman kerja di Malang. Setahun di Malang, gue mulai nggak betah, alasannya Malang sepi dan nggak ada Mall. Iya kecentilan emang gue. Jadilah gue balik ngekos di Surabaya.

Beberapa bulan ngekos di Surabaya, eh diajak nikah. Jadilah gue pindahan lagi, dari kosan ke rumah kontrakan. Dua bulan ngontrak, gue kemudian assignment ke Neuchatel. Setahun disana, terus pulang dan hamil,mulai deh merasa harus settle, jangan kayak kucing beranak mulu. Semangat banget tuh akhirnya, pas beli rumah pertama di Surabaya. Dalam hati, yak akhirnya gue nggak akan pindah pindah lagi.

Apa mau dikata, baru satu setengah tahun di rumah sendiri, gue ditawarin pindah kesini, in the middle of nowhere di pinggiran Jakarta. Jadilah kita ngontrak lagi sejak pertengahan 2013.

Awal tahun kemaren akhirnya kita pindah lagi. Kali ini ke rumah sendiri lagi. Jadi kalau dilihat, 13 tahun kebelakang sejak lulus SMA, paling lama gue settle di suatu tempat cuma 2 tahun.

Jujur aja kalau disuruh milih sih, gue pasti ogah pindah pindah terus kayak gini. Pindahan itu capek banget. Capek fisik dan capek hati. Cuma ya entah kenapa, kok ya gue selalu aja boyongan sana sini. Ini aja nyokap masih nanya, “Tapi kamu yakin kan nggak pindah lagi habis ini?”. Aku nggak tahu Mama, operasi buang tahi lalat di kaki dulu kali ye, biar nggak pindah terus.

Gerakan Menuju Lansing – Week 1

Biar tetap semangat dan selalu ada progress, saya akan update apa yang sudah dilakukan setiap minggunya untuk Gerakan Menuju Lansing yang udah dicanangkan minggu lalu. Soalnya kan malu kalau udah woro-woro tapi nggak dilaksanakan hehehe.

Minggu lalu, untuk soal olahraga lumayan lah. Setidaknya udah bisa konsisten olahraga tiga kali seminggu. Pas awal postingan minggu lalu sih saya semangat banget, setidaknya harus olahraga setiap harinya, 30 menit pun boleh. Udah siap siap tuh pakai download video video yang katanya bisa dilakukan sendiri di rumah. Tapi manusia kan cuma bisa berencana ya, dan dalam kasus saya pelaksanaannya tergantung pada kerjaan yang luar biasa hectic nya minggu lalu. Mungkin butuh 3 post terpisah kali (*lebay) kalau saya harus menceritakan horornya di pabrik minggu lalu. Berangkat kerja jam 5 pagi, maunya pulang jam 2 siang yang ada saya baru sampai rumah setelah maghrib. Dan sukses terkapar di depan TV. Boro boro deh mikirin video-video an. Baru pas hari jumat, saya paksain lari pulang kantor. Trus sabtunya karena libur juga saya baru bisa lari lagi.

Endomondo - Day 1

Dengan alasan stress karena kerjaan juga, yah bisa dipastikan pola makan saya lansung kembali barbar. Suka sirik sama orang orang yang kalau lagi banyak pikiran trus jadi nggak nafsu makan. Saya kebalikannya soalnya. Buat saya makanan itu obat pelipur duka lara banget lah. Target nggak tercapai ? Lansung deh melipir makan mie ayam ke kantin belakang.

Jadi jadi gimana hasilnya minggu ini? Ya nggak tau. Saya sebenarnya semangat banget minggu lalu, nimbang berat badan, ngukur segala lingkar lingkar badan yang bisa diukur. Cuma ya, masak seminggu ngukur ngukur lagi, nggak akan keliatan juga kali. Jadi buat minggu depan, targetnya adalah maintain frekuensi olahraga (yah kalo bisa nambah sih) plus menjaga pola makan. Dan karena puasa juga, saya berharap banget, salah satu efeknya adalah bisa tambah kurus. Wish me luck 🙂